Pembuatan Katup

Tanpa katup, struktur pipa tidak lengkap. Produsen katup harus memproduksi katup berkualitas tinggi karena keselamatan dan masa pakai adalah faktor terpenting dalam fase pipa.

Apa rahasia katup kinerja tinggi? Apa yang membantu mereka bekerja lebih baik? Apa karena bahannya? Apakah perangkat kalibrasi membuat perbedaan? Kenyataannya adalah bahwa semua ini penting. Sebelum mempelajari poin-poin penting katup industri, pertama-tama penting untuk memahami bagaimana katup dibuat.

Artikel ini akan membahas keseluruhan proses pembuatan katup industri dari awal hingga akhir. Ini akan membantu pembaca memahami proses pembuatan katup industri dengan lebih baik.

1. Desain dan Tatanan

Pertama, pelanggan memesan katup, baik katup khusus atau katup, dari daftar desain katup yang sudah tersedia. Dalam kasus yang dipersonalisasi, perusahaan menyediakan template kepada pelanggan. Pesanan diproduksi setelah desain diterima oleh yang terakhir. Deposit reservasi juga diberikan kepada perusahaan oleh pelanggan.

2 Persediaan

Departemen manufaktur akan mencari bahan baku untuk batang, spul, bodi, dan kap setelah pesanan dibuat dan desain dimulai. Jika persediaan kurang, departemen produksi akan memesannya dari pemasok.

3. Penyelesaian daftar periksa

Jika semua persediaan telah tiba, tim produksi akan memeriksa ulang daftar tersebut untuk memastikan semuanya sudah beres. Pada tahap ini juga draft akhir desain diterima. Tim jaminan kualitas dengan hati-hati memeriksa produk untuk memastikan kualitasnya terbaik.

4. Proses Produksi

Ini mencakup sebagian besar operasi pembuatan katup industri. Setiap komponen utama dibuat dengan tangan. Seringkali, ada daftar periksa yang mencantumkan semua nama suku cadang dan bahan yang harus digunakan untuk masing-masing suku cadang.

Pemimpin tim menawarkan garis waktu untuk pembuatan sebenarnya dari awal proses hingga tanggal akhir pada tahap ini. Juga, pemimpin mengembangkan rencana organisasi yang komprehensif.

Dua metode paling populer untuk memproduksi katup tercantum di bawah ini.

1: Proses Pengecoran

Perawakan

Zat pra-bentuk yang telah dicuci. Operasi pembubutan menyertai pembersihan. Pembubutan adalah proses memotong material berlebih dengan mesin bubut atau mesin bubut. Ini membutuhkan pemasangan bodi pra-bentuk dan menghubungkannya ke motor pemutar. Sistem ini berputar dengan kecepatan tinggi. Pemotong satu titik memotong bodi menjadi bentuk yang diinginkan dan presisi saat berputar. Selain itu, pembubutan akan membuat lekukan dan lubang.

Langkah selanjutnya adalah melapisi logam, dengan pelapisan tembaga di berbagai bagian badan katup. Pelapisan tembaga memastikan bahwa bodi tersegel sepenuhnya.

Pemolesan tubuh adalah langkah selanjutnya. Teknisi kemudian membuat ulir yang memungkinkan bagian katup tersebut dipasang ke komponen atau pipa lain. Karena katup melibatkan lubang, lubang juga terjadi. Perlu diingat bahwa ukuran lubang di setiap katup berbeda-beda tergantung pada aplikasinya. Di sinilah aturan dan regulasi berperan.

Katup kemudian dilapisi dengan Teflon atau bentuk lain dari elastomer. Setelah melukis, saatnya memanggang. Memanggang mengikat Teflon ke tubuh manusia.

Kursi

Kursi melewati hal yang sama seperti tubuh. Karena dudukan berada di dalam bodi dan berfungsi sebagai katup, dudukan harus dipasang dengan sempurna pada sambungannya untuk penyegelan yang tepat. Kursi memiliki balutan karet ekstra untuk memastikan kebugaran yang ketat, sedangkan bodi hanya memiliki Teflon.

Tangkai

Dalam kasus batang, memiliki proporsi yang tepat adalah kuncinya, dan tidak harus dibuat dengan sempurna.

2: Teknik Tempa

Proses ini dapat digunakan untuk meringkas metode yang dipalsukan.

Pemotongan dan Penempaan.

Setelah pengumpulan bahan, langkah selanjutnya adalah memotongnya menjadi panjang dan lebar yang sesuai. Setelah itu, setiap komponen dipanaskan sebagian dan ditempa.

Memangkas

Pemangkasan adalah langkah selanjutnya. Bahan berlebih atau duri diekstraksi dengan cara ini. Tubuh kemudian di-flash untuk memberikan bentuk katup yang benar.

Sandblasting.

Tahap selanjutnya adalah sandblasting. Hasilnya, klep halus dan bersih. Ukuran pasir yang digunakan ditentukan oleh spesifikasi atau harapan pelanggan. Katup pertama disortir untuk menghilangkan yang rusak.

Cocok

Bergantung pada spesifikasi dan spesifikasi konsumen, pemesinan meningkatkan ukuran dan bentuk benang, lubang, dan komponen lainnya.

Persiapan Permukaan

Asam tertentu dan bahan kimia lainnya digunakan untuk merawat permukaan katup.

5. Satukan semuanya

Proses perakitan adalah saat teknisi memasang semua komponen katup. Perakitan sering dilakukan dengan tangan. Pada titik ini, teknisi menetapkan nomor keluaran dan penunjukan ke katup berdasarkan peraturan yang berlaku, seperti DIN atau API.

6. Tes Tekanan

Katup harus diperiksa untuk tekanan kebocoran nyata selama proses uji tekanan. Dalam beberapa situasi, udara dengan tekanan 6-8 bar mengisi katup yang tertutup selama beberapa waktu. Bergantung pada ukuran katup, ini bisa memakan waktu mulai dari 2 jam hingga sehari.

Perbaikan katup terjadi jika kebocoran terjadi selama garis waktu.

Tekanan air digunakan untuk mendeteksi kebocoran dalam beberapa situasi. Katup lulus uji jika tidak bocor saat jumlah air bertambah. Ini menunjukkan bahwa katup mampu menahan ketegangan yang meningkat. Katup kembali ke gudang jika terjadi kebocoran. Sampai menjalankan rangkaian pemeriksaan tekanan lainnya pada kumpulan katup ini, teknisi akan mencari kebocoran.

7. Manajemen Mutu dan Inspeksi

Staf QA kemudian akan memeriksa dengan cermat katup untuk kebocoran dan kesalahan produksi lainnya.

Kesimpulannya

Produksi katup industri adalah operasi yang rumit. Ini bukan hanya masalah menyatukan katup. Beberapa faktor mempengaruhi kinerjanya, termasuk sumber bahan baku, permesinan, perlakuan panas, pengelasan, dan perakitan. Sebelum katup diserahkan kepada pelanggan, harus diuji secara menyeluruh untuk memastikan pengoperasian yang benar.

Membagikan:

Postingan Lainnya

Kirimkan Pesan kepada Kami

Common Check Valve Problems And How To Solve Them

Choosing the right check valve for the application and following the manufacturer’s guidelines during installation can effectively prevent leaks. Regular inspection and cleaning of check valves is essential to prevent the buildup of impurities and extend the life of the check valve.

Baca selengkapnya "

How To Install A Check Valve

Learn how to install a check valve to prevent problems like backflow and water hammer. From preparing the pipe for cleaning to proper valve installation, connections and testing, installing a check valve involves several critical steps to ensure its optimal performance.

Baca selengkapnya "